Followers


Hati Tak Sencantik Wajah
Album : Kasih Sayang
Munsyid : Missile
http://liriknasyid.com


Pandanglah saat ia di. Depanmu
Sempurna wujud mahluk mulia
Teduh dan penuh pesona
Kau kan ingin mengenalnya

Ikuti langkah lampahnya
Akan nampak wujud mahluk yang hina
Menusuk dan kecewa
Kau kan sesali mengenalnya

Reff :
Sayang
Hatimu tak secantik wajahmu
Cantikmu adalah cobaan untukmu
Sayang
Buatlah hatimu seperti wajahmu
Cantikmu adalah derita untukmu

Andai hatimu secantik wajahmu

Hati-hatilah dengan kelebihan yang kau miliki
Jangan sampai penghuni langit dan bumi melaknat
Karena kesombonganmu

p/s: sama2la kita renung-renugkan bait2 kata lagu ini....

RAMA-RAMA & WANITA...

Lihatlah rama-rama, ia cantik. Apabila pandangan kita dihiasi rama-rama, kita menjadi suka dan ceria. Hampir semua orang akan tersenyum melihat rama-rama. Ia mengindahkan alam dan menyempurnakan sekuntum bunga. Seindah mana pun bunga tanpa rama-rama mahu hinggap di situ, tentu ada sesuatu yang tidak kena.

Cubalah tangkap dan pegang rama-rama itu dengan sayapnya. Lihat apa yang melekat di jari anda,warna dan corak rama-rama itu telah berpindah ke jari-jari anda. Kemudian lepaskan kembali, ia terbang tapi lebih terbuai oleh angin. Siapa pun yang akan menangkapnya kembali tidak tertarik padanya lagi. Harganya telah tiada untuk dikagumi, disimpan mahukan diawetkan.

Rama-rama ibarat wanita. Ia indah untuk dipegang tetapi nilainya cepat turun setiap kali ada tangan- tangan yang tidak wajar hinggap pada tubuhnya. Memang fizikalnya tiada apa-apa yang kurang, tapi harga diri dan maruah telah mula tercemar. Begitulah wanita. Ia bagaikan rama-rama yang terbang membawa corak-corak indah, apabila corak-corak itu telah pudar ia tidak dipedulikan lagi. Harga rama-rama terletak pada warna dan coraknya; harga wanita terletak pada apakah tubuhnya masih tulen tatkala dia didampingi oleh suaminya.

Rama-rama terpaksa berjuang untuk memulakan hidupnya. Dia terpaksa membebaskan diri daripada kepompong. Bukan mudah untuk keluar daripada kepompong yang mengikat itu. Sedangkan sepanjang berada di dalam kepompong tiada siapa pedulikannya, malah tatkala bergelar ulat ia lebih dibenci.

Sulitnya untuk akhirnya bergelar rama-rama. Terpaksa melalui kitaran dan evolusi bentuk. Daripada sesuatu yang menjijikan akhirnya bertukar menjadi sesuatu yang amat menyenangkan. Rama-rama adalah contoh terbaik wanita untuk sedar betapa bernilainya kehidupan mereka. Sewaktu anda dipuja, usah terlalu mabuk sebaliknya kenang-kenang kehidupan serba susah sebelum itu. Sewaktu anda digoda, dihambat dan dirayu usah terlalu mudah menyerah sebab ingatlah mereka yang bersusah payah memastikan anda dapat bangkit sebagai manusia sempurna hari ini. Anda tidak muncul sendiri, sebaliknya anda adalah lambang pengorbanan ibu bapa.

Usah jadi rama-rama yang di dalam bingkai gambar, indah dipandang tetapi diri sendiri menanggung beban. Hiduplah dengan bebas dan terjemahkan kebebasan itu kepada nilai-nilai murni yang perlu dipertahankan. Hak anda ialah memelihara kehormatan. Selama mana anda memelihara kehormatan dan maruah diri anda berada pada terbaik, sebaik sahaja anda tidak peduli kepada siapa maruah itu hendak diberikan, anda sudah kehilangan masa depan. postman-butterfly Kalaulah rama-rama tahu dia cantik dan sentiasa memukau penglihatan manusia, dia tentu tidak mudah-mudah terbang ke sana sini. Sebab setiap kali ia mengibarkan sayapnya, ia sentiasa terdedah pada bahaya. Namun rama-rama tidak pernah tahu dia itu indah dan sentiasa menjadi sasaran manusia. Jika anda tidak pernah tahu kewanitaan anda itu adalah sasaran terpenting sang penceroboh, anda ibarat rama-rama yang tidak sedar diintai bahaya.

Mahalkan harga diri anda. Semakin sukar anda dimiliki semakin mahal nilai anda di sisi lelaki. Lelaki perosak hanya inginkan kuasa memiliki tetapi tidak mahu setia apalagi memelihara dan melindungi anda. Usah terperangkap ke dalam tangan yang hanya akan meleraikan warna-warna anda. Setelah warna- warna itu hilang anda dibiarkan. Jadilah wanita angun yang punya nilai dan maruah diri, anda akan lebih dihormati. Nilai anda bukan terletak pada berapa ramai lelaki yang ingin memiliki anda tetapi berapa ramai yang benar-benar sanggup menyintai anda. Cinta itu terjemahan pada kasih sayang dan belaian sayang penuh ikhlas. Selama mana anda belum menemuinya anggaplah diri anda masih berhak terbang bebas bagaikan sang rama-rama.

Jadilah rama-rama yang mengindahkan alam, jadilah wanita yang membanggakan semua orang.


Wanita Antara Kaca Dan Permata Wanita hiasan dunia, tanpa wanita, maka akan suramlah dunia. Wanita adalah satu ciptaan Allah yang cukup unik, cukup istimewa. Jika disingkap kembali sejarah wanita di zaman sebelum datangnya nur Islam, wanita ditindas dan tidak diberi penghormatan, namun selepas kedatangan cahaya Islam,wanita diangkat martabatnya, diberikan penghormatan, keistimewaan serta kemuliaan. Menyentuh soal wanita, terlalu banyak yang perlu dibicarakan. Lakaran sejarah telah menukilkan bagaimana Rabiatul Adawiyah seorang sufi yang mengabdikan sepenuh diri pada Sang Pencipta. Betapa sabarnya Fatimah dalam menghadapi segala kesulitan dan kesusahan hidup. Betapa besarnya pengorbanan Khadijah terhadap perjuangan Baginda Rasulullah SAW dan betapa teguhnya Hajar saat diuji Yang Esa. Jika disoroti senario wanita di zaman kini, di manakah mahu dicari wanita setaat Rabiatul Adawiyah, sesabar Fatimah, seteguh Hajar dan semulia Khadijah?. Kita menyaksikan bagaimana wanita di zaman ini hanya mengejar keduniaan semata, dunia yang tiada sempadan. Mereka saling berlumba-lumba untuk menjadi yang terhebat atau ingin berada di antara mereka yang hebat tanpa menghiraukan arahan dan larangan Tuhan, aurat dibuka tanpa rasa segan silu, adab dan sopan tidak lagi dalam diri, malah ada yang sanggup menggadaikan maruah sendiri. Saban hari, ketika dan waktu, kita lihat betapi licik dan sistematik propaganda-propaganda yang diatur oleh musuhmusuh Islam dalam memesongkan akidah wanita-wanita Islam. Wanita dijadikan bahan dagangan, boleh dijual dan dibeli sesuka hati, gambar-gambar wanita ditampal di sana sini. Di manakah hilangnya martabat dan maruah wanita?. Pada siapa harus dipersalahkan? atau kita hanya mampu berpeluk tubuh dan menuding jari pada orang lain?. Adakah kita masih berada di zon yang selesa?. Tepuk dada, tanyalah iman!. Justeru, kita sebagai wanita Islam sewajarnya menyedari peranan kita dalam menjulang kembali martabat wanita yang telah hilang kerana wanitalah yang bakal menjadi sayap kiri rijal dalam medan dakwah. Wanitalah yang bakal menjadi tapak semaian dalam melahirkan generasigenerasi yang akan mewarnai arena perjuangan Islam, wanita jualah guru pertama dalam mendidik akidah anak-anak. Wanita diciptakan daripada rusuk lelaki kerana wanitalah yang menjadi pelengkap lelaki. Jangan disangka kelembutan wanita adalah satu kelemahan, sinar matanya yang menawan serta senyuman yang menggoda pasti mencairkan hati-hati lelaki, maka tidak hairanlah jika ramai lelaki yang tewas pada wanita. Ketahuilah bahawa tangan yang menghayun buaian itu mampu untuk mengoncangkan dunia. Lantaran itu, kita sebagai mahasiswi Islam punyai peranan yang amat besar dalam meneruskan perjuangan untuk memartabatkan agama Allah s.w.t. Mahasiswi Islam seharusnya punyai kekuatan dan ilmu yang mendalam dalam menyelamatkan wanita-wanita Islam yang lain daripada terus tersesat. Atas dasar kesedaran inilah, maka kita perlu mengambil segala peluang yang ada kerana peluang untuk berjaya tidak akan menunggu kita melainkan kita menjejakinya. Hayatilah manhaj pentarbiahan Rasulullah s.a.w. terhadap wanita-wanita Islam di zaman baginda. Jadikan diri kita sebagai qudwah hasanah kepada kaum wanita yang lain. Al-Quran dan As-Sunnah perlu dijadikan wadah panduan dalam kita mencari jalan penyelesaian. Sekadar berkata sahaja, tanpa kita memberi jalan penyelesaian adalah salah dan hanya akan membuatkan wanita terus-menerus hidup dalam suasana jahiliah. Firman Allah Taala yang bermaksud : “ Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum jika kaum itu sendiri tidak mengubahnya”. Oleh yang demikian, jadilah kita wanita yang menggunakan akal fikiran sebagai pembantu setia dalam merungkai apa jua masalah yang membelenggu diri, bukannya dengan emosi yang tidak terkawal. Buangkan pakaian mazmumah, pakai dan hiasilah dengan pakaian mahmudah, lengkapkan peribadi dengan nilai-nilai murni, hiasi diri dengan ketakwaan dan ketaatan kepada Yang Esa, agar kita mampu untuk meletakkan diri kita sebaris dengan pekerja-pekerja dakwah di jalan Ilahi. Jadilah kita wanita permata dunia, wanita pencorak bangsa!. ..............

~ halwa telinga ~


 

Blogger Template | Created by Adam Every